Monday, March 31, 2008

Ujian Hari Pertama Yang Menyedihkan...?

Asalamulekum…

Hari senin tanggal 31 maret 2007, dipagi tanpa awan, kicau burung tetangga dalam sangkar terasa sedang bernyanyi menyambut matahari pagi… Tampaklah gw yg keluar keluar kamar dengan mata stengah ngantuk diiringi sedikit gerakan olahraga ringan yg baru aja melaksanakan kewajiban hidup, sholat shubuh jam 6 pagi… Tadi shubuh jam 3 gw bangun tuk sahur, yg sebelum tidur semalam niat tuk puasa sunnah tuk memantapkan kesabaran dalam beribadah kepadaNya *Allah SWT*…

Hari ini gw rasa ga ada yg berbeda dari hari hari yg kemarin, yg dimana sebelum berangkat kuliah jam setengah 8-an, gw sempat sempatin tuk minum kopi susu, sebagai penyemangat dan sebiji roti sebagai pendampingnya, dan tak lupa menonton cuplikan olahraga di ‘Trans 7” yg tayang jam 6 trus lanjut di “Antv” setengah jam kemudian… Dan berhubung kali ini gw lagi ujian MID semester hari pertama yaitu mata pelajaran “Religion” agak malas jg she tuk belajar sebelum ujian? (secara ngomongin Agama gitu loh?) yg dimana di schedule ujian tuh mulai jam 14.30 ato stengah 3 sore, so daripada gw ga ada kerjaan, setelah nonton tv sejaman dari jam 6-7, so gw pun ngeluarin si Jimmy dari bagasi tuk segera ngelapin n bersih bersihin si Jimmy, dan setelah bersih gw cek mesinnya dengan terlebih dahulu men-starter, dan ternyata ada sedikit kerusakan di bagian mesin yg menghubungkan bensin ke busi… Karena disamping kosan gw ada bengkel gw pun mengiring si Jimy kesana, selang berberapa saat setelah bapak yg punya bengkel membedah dan mendiagnosis mesin si Jimmy akhirnya diputuskan bahwa si Jimmy menderita kegagalan kabel penghubung antara gear, busi, dan platinanya sudah putus dan musti diganti, karena kabel yg satu itu sangat berperan penting dalam kelangsungan hidup mesin si Jimmy so musti diganti, dan digantinya tidak sebentar musti nginap dulu di bengkel seharian, dengan terpaksa si Jimmy pun nginap hari ini dibengkel…

Setelah mengantarkan si Jimmy yg musti nginap di RS bengkel samping kos, gw pun harus nerima konskuensi kalo hari ini gw ke kampusnya naek bus… setelah jam 1-an, sehabis sholat dhuhur gw pun siap siap tuk berangkat kekampus, dan naek bus tentunya… sebenarnya she gw dah minta tolong diantarin kekampus ama anak SMU yg kebetulan sekos ama gw namanya si “Ndut”tuk ngatarin gw ke kampus gw… tapi setelah mendengar banyaknya alas an yg dia berikan gw pun angkat tangan tuk membujuk dia seraya dalam hati yg susah berbohong ngucapin “Bilang aja kalo ga mau ngantar, ga usah pake alas an sampe bejibun gitu”... (Astagafirulah gw lagi puasa…?).

Bus jurusan wates pun melaju depan gang dekat kosku, dan jurusan kekampus gw tuh musti 2 kali naek bus, dengan budget 2000 rupiah jauh dekat lokasi yg ditempuh… gw pun nahan bus jurusan wates berwarna hijau yg ada tulisan “Cinta Segitiga” diatas kaca bagian depan, dan tulisan “Selingkuh” dibagian belakang, dang gw ngambil posisi dudk dibagian paling belakang dekat ama seorang ibu ibu yg lagi megang plastic warna merah yg berisi sayur kangkung, kol, dan kacang panjang dengan setelan bawah pake sarung batik coklat tua dan kain kebaya lusuh dibagian atas yg keliahatan habis jualan sayur dipasar tradisional bagian utara wirobrajan… Cuaca siang hari ini begitu panas, hingga nampak dari kejauhan aspal bak dijilat jilat oleh panasnya terik matahari… Bus pun melaju dengan sadisnya sepanjang jalan wates menuju ke gamping letak tempat pemberhentian gw sebelum lanjut ke bus berikutnya, dan memang di jogja ini terkenal akan kebrutalan para pengemudi bus kota yg ga mau mengerti ato pura pura cuek akan keselamatan penumpangnya dan pengemudi mobil, motor, dan sepeda yg jg melaju dijalan yg sama, mungkin supir bus ini berpikiran terlalu sempit akan pentingnya tepat waktu itu…

Di gamping, gw pun turun tuk segera menyambut bus kedua… 3 menit kemudian belum jg ada bus yg lewat… dan maha penolongnya Tuhan Allah… ada teman gw yg udah skipsi bernama “Ozie” yg kebetulan tinggal di samping kampus, dan otomatis romantis gw pun nebeng tuk diantarin sampe depan kampus… (terima kasih bung Ozie)… sesampainya depan kampus gw pun jalan kaki menuju kekelas gw, dn gw dengan terheran heran ketemu ama si “Nurul” dan “Iis” yg tak lain adalah teman gw sekelas, dang w pun naya kemereka…

Gw: “eh kalian mau kemana? kan bentar lagi ujian!!” (terheran heran)
Nurul: (dengan muka terkaget kaget tak kepalang bertanya) “WAH…!!! Armstrong, ujiannya sudah selesai tadi jam 12, emang kamu ngga dikabarin ama anak anak keals yg laen kalo ujiannya tuh dimajuin jadi jam 12…!!!”
Gw: (masih bengong coz kan di jadwal ujiannya jam ½ 3...) “bukannya ujiannya jam ½ 3???”
Iis: “Iyaaa tapi tadi pagi dimajuin jd jam 12 dan anak anak yg laen pada datang semua kok, coz tadi pagi tuh di sms semua? Emang km gak d isms???” (penuh kegelisahan melihat temannya satu ini)
Gw: “ngga???” (bengong dan berkeringat menyatu)
Nurul: “yaudah sekarang kamu cepetan kekelas sapa tahu masih bias ujian!!!” (dengan mengebu gebu ngasiin support)

Gw pun berlari dengan cepatnya sepanjang jalan lurus depan kampus sampe ke kelas gw yg jaraknya kira kira 40 meter… (gw neh lagi puasa so musti sabar) didepan gedung AR. Fachruddin UMY gw masuk menuju lift, dan dengan ngos-ngosan gw pencet tombol 4 dimana tereltak kelas gw… sesampainya dipelataran depan kelas gw terlihat beberapa teman gw yg lagi sibuk ngebahas soal ujian yg sudah selesai sekitar sejaman tadi… dan mereka pun dengan bingung melihat gw yg baru datang dengan napas ngo ngosan, muka pucat, dan senyum mengembang khas gw, dan beberapa teman yg akrab ama gw menyapa dengan agak gimana gitu?, terutama si Anita yg datang mendekati gw dengan mimik super duper iba ngeliat temannya yg super berisik ini telat datang ujian Religion…

Anita: “strong kamu kemana aja, kok baru datang???” (muka kasihan)
Gw: (muka tak kalah kasihannya) “gw, ga tau kalo ujiannya tuh dimajuin!!!’
Anita: (berusaha ngehibur gw yg kalut ini dan tampak pucat) “yah, nanti kamu temuin aja dosennya? Trus minta ulang ujian aja strong? Ntar pasti bapaknya mau kok, kan bapaknya baik kok?”
Gw: (masih nahan emosi yg menderas terasa dalam dada gw coz di jadwal kan tertulis jam ½ 3 baru mulai…) “yaudah deh kalo gitu?”

Setelah ngomong ama Anita gw langsung gw langsung nyari tempat tuk bias menyendiri, dan tempat itu adalah tangga, dan gw pun ketangga coz disana tuh jarang banget orang lewatin pada suka lewat lift seh? Dengan perasaan kalut, dan penuh emosi karena gw rasa ga ada yg peduli ama gw, dengan ngirimin gw satu aja sms, klo jam ujiannya tuh dimulai jam 12…

Gw cuman manusia biasa penuh akan kekurangan ditambah dengan teriknya panas matahari yg sangat menyengat, dan berbagai macam godaan setan datang menghampiri , yg menyuruh gw tuk memberontak, dan gw pun jg tak bisa berbohong kalo gw jg berpikir negative akan kejadian ini, sebagai berikut:

1. Teman sekelas gw ga ada yg mau peduli ama gw, masa sms gw aja 350 rupiah ga mereka lakuin, apa mereka udah ga menganggap gw salah satu dari meraka…

2. Front Office-nya kelas gw GOBLOK dan GOBLOK coz masa dengan uang SPP yg banyak tiap semesterannya yg di bayar, ga bisa di pake tuk mengumumin ato ngabarin ke seluruh mahasiswa dalam kelas gw kalo jadwal ujiannya udah diganti malah nyuruh teman gw tuk nge-sms anak yg laen. Padahal kan SPP yg dibayar ga sedikit jg ga bisa nelpon-in ato paling tidak ngabarin beberapa hari sebelumnya kalo jadwalnya diganti dengan ngebuat tulisan dipapan pengumuman… DASAR MANUSIA INDONESIA yg laknat dan ga mau tau…

3. Si Ndut yg ga mau ngatarin gw ke kampus mana dia dah sekos ama gw lagi, padahal gw nayain dia tuk sudi ngantari gw jam 11-an lagi…

4. Gw sebenernya pengen datang ke Ibu yg ada di Front Office kelas gw dengan marah marah ke ibu yg namanya Ibu Atin itu dengan ngucapin berbagai macam protes kayak diatas tapi karena gw nganggap dia sebagai seorang sosok ibu yg ga banyak omong, dang w ga mau ntar masalah baru berdatangan, bias tambah runyam…

5. Gw emosi pada semuanya…

Setelah temenung ditangga, gw pun jadi ingat klo hari ini tuh gw lagi puasa…dan ASTAGAFIRULLAH gw sempat lupa sama yg ada diatas, hamper lupa kepada kekuasaan Tuhanku Allah SWT, yg maha dari semuanya yg ada dibumi kecil buatanNya ini…

Gw pun turun meniti helai demi helai anak tangga dengan terus merasa bersalah pada Allah, dengan tidak menahan emosi dan tetap bersabar menghadapi segala sesuatu yg menimpa gw, setalah sampai didasar, gw pun melangkahkan kaki gw menuju mesjid Al-Itqan *mesjid kampus* yg tidak jauh dari situ… sesampainya dimesjid gw langsung wudhlu dan melakukan sholat 2 rakaat, setelah itu berdoa kepadanya dengan penuh rasa bersalah, dan kemudian gw mengambil kesimpulan dari kejadian ini, bahwa:

“ini hanya ujian kesabaran dari Tuhan Allah SWT…”

Setelah sholat dan berdoa, gw pun kembali melangkahkan kaki menuju ke tempat yg bias kutempati tuk menyendiri, dan menulis cerita ini, dan American Corner ato *Amcor* lah yg menjadi tujuan gw… setelah sampe di Amcor, ternyata computer yg disana lagi dipake oleh si Moto, teman berorganisasi gw di SEA yg kebetulan dia jg lagi ngepost di blog-nya tentang cerita “HP-nya hilang”, so gw pun nungguin dia nge-net sampe selesai… gw nungguin dia nge-net sambil tidur tiduran di sofa, sambil nonton tv, dan tak terasa gw ketiduran, mungkin karena gw kecapekan seharian ini…

Jam 4.30 gw terbangun, ke toilet dan ngambil air wudhu tuk segera sholat ashar… sehabis sholat ternyata si Moto belom selesai jg maen internetnya, so gw putusin tuk pulang saja… diperjalanan pulang gw mendapatkan bahwa Tuhan ini memang selalu mau menolong hambanya, dengan dahaga yg haus, dan perut yg kosong karena puasa, gw pun bertemu ama teman gw si “Wawan” dan “Mbek” (sesama anak pencinta seni), yg lagi nongkrong di bawah pohon katapang, dan mereka berdua melihat gw dan memanggil gw tuk gabung ama meraka bercerita, dan gw pun layanin mera karena kebetulan mereka lagi ngebahas tentang “Rock n Roll” di Amerika dan Inggris (gw selalu tertarik ngebahas tentang Rock n Roll), setelah bercengkrama dengan mereka 15 menitan, gw pun mutusin tuk segera pulang… dank arena gw mau jalan kaki keluar kampus, mereka dengan sudinya mau menemani gw jalan sampe keluar pintu gerbang, malahan sempat gw ditawarin tuk dipanggilin temannya yg bawa motor dan searah ama kosan gw, tapi gw tolak dengan halus, dan bilang klo gw mau naek bus aja (gw paling malas klo ngerepotin orang laen)… sesampainya di pintu gerbang mereka berdua tetap nemenin gw sampe gw bus yg gw mau naikin ada… setelah busnya lewat dan si Wawan teriak tuk gneberentiin bus itu yg hamper aja kelewatan, dan busnya pun berhenti, gw naek dan meninggalkan mereka dengan seutas senyum terima kasih…

Diatas bus ini lebih pengap jika dibandingkan dengan bus pertama yg gw naekin waktu berangkat tadi siang, diatas banyak anak sekolahan yg baru balik, dan jg ada sepasang suami istri dengan satu orang anaknya yg berusia sekitar 2 tahunan, dan ada juga sepasang sejoli, ibu ibu, dan nenek nenek melengkapi semarak bus warna orange strep ptuih yg melaju kencang di sepanjang ring road utara jogja… tak cukup 15 menitan gw pun sampe di perampatan bugisan dekat wirobarajan tempat kosan gw… gw pun kembali meniti langkah menuju kos, dan sesampainya dikos, gw mandi, dan menunggu waktu Adzan maghrib mengumandang yg menandakan buka puasa buat yg menjalani…

Alhamdulillag akhirnya buka puasa juga, menegak air putih segelas, dan mie rebus plus 3 bungkus nasi angkringan (sebungkusnya 700 rupiah), gw lahap dengan ganasnya *LOH*… hehehe nikmatnya… dan yg membuat gw senang adalah gw mendapat 3 sms oleh 3 orang sekelas yg ternyata begitu care ama gw, seperti:

1. Nurul: “maaf bro, tadi aku ga sekelas ujian ama kamu, jadi ndak aku telepon, aku ndak tau kamu ndak keliru jadwal ujian… sabar yah bro? ku ngerti perasaan kamu…”
Iis: “Armstrong gimana kamunya tadi diizinin ikut ujian nggak? maaf tadi kami ga tau kalo kamu belum datang, coz kita beda kelas. Ingat hari rabu nati jam 12.30…”
Anita: “senin jam 12 religion, rabu jam 12.30 leadership, kamis jam 8 methodology of political science, sabtu jam 12 theory of IR, senin jam 8 government n politics of USA, kamis jam 8 theory of IP, armstrong neh aq kasih jadwal biar gatelat lagi…”

Dan setelah mengamati sms yg kuterima ini, gw yakin klo gw neh masih ada yg peduliin, duhhh makasih yah teman temanku, kalian is the best that I ve in the class… kalian bisa nerima segala kekurangan gw dan kekerenan gw *LOH*… sekian curhat gw hari ini…

Wasalamulekum…

4 comments:

Ayu Ambarsari Hanafiah said...

commeng pertama ni pak..
hoho..

besok jangan telat lagi pak..
*tapi lusa bisa ya bu?*
ya ga lah!

nah noh banyak yg care ma bapak sampe ngasi tw jadwal segala.. suit suiit.. ^^ v

semangad pak!

dari saya yang doyan telat jugaa..

Eucalyptus said...

halah neh anak kesian banget seh.... kok bisa2nya tuh jadwal berubah tanpa pemberitahuan? Di bom aja tuh kampus... kekekek.... sabar ah, katanya lagi puasa

Abimanyu said...

hu9.. kasian sekali diriMU sobat!!! udahlah jangan nangis lagi!! aku juga kadang kek gitu. klo pas ada kuliah pengganti.. dan 80% pasti aku gak berangkat karena gak tau jadwalnya..

The Armstrong said...

Mbak Ayu: hehehehe iya neh banyak yg care ama orang yg keren ini? :P

Mbak Eaucalyptus: Eh mbak dari kemaren saia udah mau ngebom tuh kampus, tapi belom dapat bom yg cocok? emang mbak punya gitu bom yg oke? :P

Bung Abimanyu: Hohoho iyya neh? kadang hidup begitu kejam? hmmm??? :P