Sunday, May 25, 2008

Pak Polisi, Oh Pak Polisi

Asalamulekum…

Yah, pak polisi adalah petugas keamanan berbaju coklat gelap ngga pake topeng dari kulit harimau yang kerjanya berkeliaran, berlompatan, hingga bergelangtungan di seantero kota, dimana sebagian besarnya sebagai petugas lalu lintas (beda loh dengan daun bulentas) yang binal, seram, menakutkan, mencurigakan, memalukan dan berbahaya, hahaha… mengapa gw bilang kek gitu diatas, coz secara kite tahu bersama kalo yg sengaja sering nyari sensasi dijalan yaitu si pak polisi ini, mao dengan cara swiping tiba tibalah (dan jam swiping biasanya tuh pada saat menjelang makan siang), ato tiba tiba manggil ga jelas kala sedang asyik asyik berkendara trus dia bilang “hey sini kamu, kenapa belok kiri lampu wessernya tidak dijalankan” ato “kaca spionnya kok cuman satu” juga kadang kadang tak jarang malahan nyari nyari kekurangan yg ada pada kendaraan kita misalnya langsung nanya ttg SIM, STNK ato Lampu kendaraan, knalpot, sampe juga nanya udah mandi blom? (loh)… dan kala ditanya ama pak polisi tentang SIM or STNK ini trus kita jawabnya ketinggalan, hilang ato apalah pokokek intinya kagak dibawah gitu loh, maka dengan simple si polisi bilang kek gini “Mau Diselesaikan Disini ato Dibawa ke Pengadilan” nah kira kira itu kata andalan para pak polisi kala mendapatkan pengendara bermotor ngga bawa SIM or STNK, dan tentu saja dengan segala kesibukan yg mendera para pengendara bermotor yg maunya yah dengan cara simple yaitu “Diselesaikan Disini Saja” (hahaha dasar manusia manusia yg tidak taat peraturan) caranya gampang sajjah cukup merogok kocek 20.000 rupiah kalo cuman ga bawa SIM/STNK dan merogok kocek lebih dalam lagi sekitar 40.000 kalo kagak bawa kedua duanya… Hehehe bahasa gaulnya itu “Atur Damai, Situ Bebas Sini Senang”

Nah loe, ini keknya ciri ciri pelecehan hukum sexual yg sangat beriliant, menawan nan penuh dengan budi pekerti manusia penghuni neraka kelak (ngomong apa neh???) di Negara Indonesia tercinta ini yah dimana mana di seantero negri ini semuanya bisa dibayar dengan uang kek mao beli nasi goreng musti pake uang? (yaiyalah masa pake obeng bayarnya), namun siapakah yang musti disalahkan saat kejadian seperti ini terjadi, apakah si pengendara ato si polisinya??? Dan jawaban bijaknya mending keduanya saja yg salah… kalo belum jelas siapakah yang salah, “mending kita tanyakan saja pada rumput yang bergoyang…”

Kira kira gitulah sensasi yang sering diberikan oleh pak polisi kala dijalan raya…

Kemarin waktu lagi seru serunya mahasiswa berdemonstrasi yang menolak kenaikan BBM, ada di Jakarta, Makassar, Jogja, Semarang, Lampung, sampe Irian Jaya dan Maluku pun ikut, disini si pak polisi kembali mencari sensasi dengan cara mengebuki pake pentungan para mahasiswa yg berdemo dengan sangat “Tak Berprikemanusiaan dan Berprikeadilan” gimana ngga coba bayangin tugas pak polisi itu sendiri kan adalah sebagai “Pelayang Masyarakat, bahkan ada slogan yang dipasang di papan kantor polisi dari Rokok Star Mild yan tertulis kek gini “Obsesi Melayani Masyarakat”

Dan pertanyaannya adalah apa sekarang ini udah jamannya kah pelayan mukul majikannya, yang dalam artian gini Pak Polisi kan pelayan masyarakat trus yang dilayani oleh pak polisi ntuh adalah Masyarakat yg menjadi majikan tentunya…

Betapa kasiaanya para mahasiswa itu, masak mereka cuman pengen mengekpreasisasikan perasaan mereka, juga mewakili perasaan orang orang yg kurang mampu didepan umum, namun memang tak jarang dan tak sedikit dari mahasiswa yg demo itu yg keliatan over action (berlebih lebihan), tapi kan namanya juga berdemo kalo ngga pake over action tuh kek makan sayur tanpa garam…

Rata rata mahasiswa yang ditangkap tuh kemudian digebukin berame rame ama para pak polisi dengan tak berbelas kasihan, padahal mahasiswa yg ditangkap tuh cuman satu trus digebukin sekitar 5-7 orang pak polisi dengan pentungan hitam yg terbuat dari karet abis digebukin trus diseret seret kek bawa karung yg isinya sampah, sehabis diseret naek mobil tahanan sampe ke penjara kembali digebukin, nah dasar biadab kau pak polisi kumpret, yah jelas si mahasiswanya yang satu orang kagak bisa melawan lah kalo lawannya pak polisi yang lebih dari 5 orang pake pentungan lagi… dan ada pertanyaan lagi, kenapa kok para pak polisi itu nangkap mahasiswanya satu satu orang, trus digebukin rame rame???

Inikah cara pak polisi bekerja, yaitu mengutamakan prinsip “Semuanya bisa Selesai Dengan Kekekerasan”…

Duh, jadi tambah benci gw sama pak polisi yang ada di Negara Indonesia ini yang harus bangkit dari keterpurukan… dan gw sebagai Mahasiswa, dari dalam hati ikut membela mahasiswa, dan pengen juga teriakkahn HIDUP DEMO!!! TURUNKAN HARGA BBM!!! BUBARKAN POLISI *loh*

Wasalamulekum…

10 comments:

~ tc ~ said...

huahauha jadi inget pas aku ditilang karna gak pake safety belt.. pas aku mo ngasih uangnya dia langsung marah2...
"jangan kau kasih langsung kek gitu..!! tengok rame orang itu..!

langsung aku noleh kesamping, ee iya, ini kan dipinggir jalan. banyak orang nunggu angkot..

heheheh tnyata polisi masih tau malu toooh
:D

~ tc ~ said...

wuaaah..
tumben2nya aku yang pertama....

wuaaaah...
wuaaaaahhh....
:D

Don Danang said...

Tak ada toleransi buat kekerasan.

Turunkan harga sembako tan kuruskan pulisi2 yang gendut2 itu. Heheh

The Armstrong said...

@Ibu TC: emang iya opo pak polisi masih punya malu??? kalo kemaluan aja masih dipertanyakan... hahaha...

@Bung Don Danang Kece: dikuras aja perutnya bung pake sedotan... :P

Makasih komengnya yah... ^_^

nrl said...

kayaknya gak dipukulin rame - rame..
sepanjang yang saya tau, gak dikeroyok..

Mama Shasa Shahira said...

Iya tuh.. Polisi dimana2 sama aja yaa.. suka main tilang and kekerasan.Kadang kl plat dari luar daerah jadi sasaran empuk.Mknya drpada ksh uang ke polisi, mending tilang aja gpp.. nti ambil di POlres aja... Trus kl kekerasan..udh pernah ngalamin wkt heboh demon krismon thn 1998, disitu gak cowok, gak cewek di pentung pk pentungan sampe ada mahasiswa yang meninggal kena peluru nyasar.

yolla said...

makin kebelakang critanya makin serius nih kayaknya..:)
saya dl jg pernah kena tilang waktu naek motor gara2 gak merhatiin rambu jalan..
Pak polisinya nanya..simnya mana?? saya jawab, "gak punya pak biasanya pake mobil sih.."
ee dia nanya lagi..sim mobil punya?? dasar saya emang nipu dg polosnya menjawab.."gak punya jg, biasanya ada yg nyetirin sih.."
"polisinya langsung pingsan" kekekk..

pudi-interisti said...

Sebenarnya kamu dan Jimmy juga sering nyakiti polisi. Tuh tiap hari kamu selalu injek polisi tidur. He...

indo said...

Kasih 20 ribu, ajak polisi ikutan demo...kalo ga' mau tambahin 20 ribu lagi...loh :D

The Armstrong said...

@Ibu Nrl: ibu kagka liat di TV yah? :P

@Mama Shasa: dasarrr polisi yah, kagak asyik, yee tapi kalo ditilang kan ribet ngurusnya bu' :D

@Mbak Yolla: hahahaa, iye knapa ga bilang skalian klo mbak ini ibu ibu pejabat yg lagi blajar pake mobil... :P

@Bung Poo: seandainya bung gw bisa ngelindas pake jimmy tuh kantor polisi udah gw labrak dari dolo... hahaha :P

@Bung Indo: hahaha ntar gw coba bung... ^_^

Makasih yoo smuanay atas komengnya...