Wednesday, May 28, 2008

Mangkuk yang Cantik, Madu dan Sehelai Rambut

Asalamelekum...

Mentari pagi pun melongok ngintipin gw yg baroo bangun and lagi olahraga depan kosan, gw liat si matahari pagi agak malu malu gitu coz gw tahu klo dia tuh lagi ngeliat liat gw, hmm akhirnya gw cuekin ajah si matahari coz dia malu malu seh, coba dia kagak malu malu udah gw sapa dia dari tadi...

Dan ternyata eh ternyata si matahari siang marah dan merasa cemburu ama gw coz udah membuat si matahari pagi tersipu malu malu akan kekerenan gw dipagi hari (*halah)... dan pembalasan si matahari siang adalah dengan cara menaikkan voltages cahaya pada siang hari (gila panas banget hari ini) dan gw pun dengan tampang gosong gigi tonggos nongkrong dikantin kampus dengan segelas es cappucino...

Sebenarnya gw agak malas ke kantin tapi karna haus yg menderah sekujur tenggorokan gw pun berinisiatif menuju kesana, tapi sebelumnya sempat bergosip bentar dolo ama "Ibu Hani" yg menjadi guru bahasa prancis gw, ama si "Ibu Uci" yg katanya paling benci di bilangin penjual kaos kaki, dan juga satu lagi ding ama si "Ibu Istri Cerewet" yg ngebahas tentang kehamilan *loh*... sesampainya dikantin gw buka buka buku yg baro gw pinjem, eh tepatnya gw bawa lari ding dari perpustakaan "Iran Corner" buku tentang kisah kisah teladan gitu, dan baro sekitar 6 lembaran gw langsung dapet sebuah cerita yg menurut gw sangat bagos, dan musti gw beritain ke pada seantero penghuni dunia blog *lebay*...

Berikut Ceritanya...

Dahulu kala, Rasulullah SAW, dengan sahabat-sahabatnya Abu Bakar ra, Umar Bin Khattab r.a, dan Utsman Bin Affan r.a, pernah bertamu ke rumah Ali Bin Abi Thalib r.a. Di rumah Ali Bin Abi Thalib r.a, istrinya Sayidatina Fathimah r.ha putri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk yang cantik diatas meja tamu, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut ikut di dalam mangkuk madu itu. Baginda Rasulullah SAW kemudian meminta kepada semua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai rambut).

Abu Bakar r.a berkata: "Iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut".

Umar Bin Khattab r.a berkata: "Kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Utsman Bin Affan r.a berkata: "Ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Ali Bin Abi Thalib r.a berkata: "Tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumanya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Fatimah r.ha.berkata: "Seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang ber-purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yangtak pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Rasulullah SAW berkata: "Seorang yang mendapat taufiq untuk ber'amal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, ber'amal dengan 'amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat 'amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Malaikat Jibril AS pun ikut berkata: "Menegakkan pilar-pilar agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerahkan diri; harta; dan waktu untuk usaha agama lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Allah SWT berfirman…

"Sorga-Ku itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat sorga-Ku itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju sorga-Ku adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Hmm, setelah membaca buku itu gw langsung, langsung, langsung ngantuk... (yah nggalah)

Dan terakhir moga moga cerita diatas ini bisa menjadi inspirasi buat sodara sodara sekalian...

Wasalamulekum...

15 comments:

aprie said...

wah..ustadz baru..
sip..sip..om..

uci kerenn said...

wah makasii pak...
saia jadi terinspirasi untuk morong mangkok di glodok..

pak blajar pak...mo ujian kann..

uci kerenn said...

wah makasih pak...saia jadi terinspirasi untuk borong mangkok di glodok..

hhehh


mo ujian yakk...blajar pak..jangan ngupil muluu

Don Danang said...

Bergetar hati saya membaca perkataan Rasul dan Malaikat Jibril...

Smaragdina said...

Bukan gw yang ngajarin, cuman nunjukin site nya doang..yaelah lebai amat dah dibilang guru hehe. sukses buat ujian mu strong, gw juga tar lagi UAS.

Eucalyptus said...

Alhamdulillah kamu udah mulai di jalan yang benar... hue he he

Eucalyptus said...

Alhamdulillah kamu udah mulai di jalan yang benar... hue he he

Eucalyptus said...

Alhamdulillah kamu udah mulai di jalan yang benar... hue he he

Eucalyptus said...

Buset, sampe 3 X tuh komen sayah? Ha ha ha....

nindya said...

Waah bangunnya udah matahari, jam berapa tuh.. hehehe...

TEYU said...

subhanallah..............

indo said...

Amiiin...biar bisa jadi pedoman hidup :D
*met ujian...succes !!

The Armstrong said...

@Bung Aprie: hehehe kan alumni pesantren euy... :P

@Ibu Uci Keren: Hoohoho hayoo samangat ibu uci ngeborong mangkuknya, ntar dibagi yoo kalo arisan... :P

@Bung Don Danang: iya bung... menyayat nyayat... T_T

@Mademoiselle Hani: hehehe pokoknya mbak jadi guru bahasa prancis pertama saia... semangat yah buat ujiannya... ^_^

@Mbak Eucalyptus: Alhamdulillah, Alhamdulliah, Alhamdulillah... :)

@Mbak Nindya: hehehe udah pagi yoo :P

@Ibu Teyu: Subhanallah, Alhamdulillah, Walailahaillallah Wallahuakbar...

@Bung Indo: Thangkyu :D

Thangs yoo semuanya buat komengnya... ^_^

pudi-interisti said...

wah..kultum yang adem dan cantik, lebih cantik dari maknya mpok ati.
Kekekek..

Adhini Amaliafitri said...

speechless..

jalan menuju jannahNya emang berat. sangat berat untuk zaman seperti sekarang ini. butuh perjuangan sangat keras untuk melawan kemaksiatan yg terlihat indah.

semoga kita semua istiqomah dalam iman islam, dan bisa bertemu di jannahNya kelak!!

amien ya rabbal alamin :)