Wednesday, May 28, 2008

Bapak Sumarto dan Ibu Uci

Asalamulekum…

Tahukah anda kalo sebenarnya monyet itu suka ngupil juga kek manusia? Pasti pada jawab kagak tahu kan, hehehe yaiyalah masak yaiyalah dong, kala mulan jamela bukan mula jamedong… emang sodara sodara sekalian pada tetanggaan ama monyet… ^_^ tapi klo gw sendiri seh yg kata orang orang yg sirik ama kekerenan gw bilang “klo gw neh sebenarnya Gila” tapi gw jawab aja dengan singkat “ngga kok gw kagak gila, cuman lagi mencari jati diri ajah dengan berpura pura jadi gila?” (dan sampe skarang masih mencari jati diri, oh jati diri dimanakah engkau berada, rindu aku ingin jumpa… meninggalkan gw dalam kegilaan ini... *loh loh*)

Lanjut ke masalah monyet yang suka ngupil, ini terjadi, eh tepatnya gw nonton di salah satu stasiun tipi “Discovery Channel” tapi untuk siaran lucu lucunya doang (emang ada) waktu itu si monyet lagi asik asiknya manjat pohon yg tingginya minta ampun sampe susah untuk dijangkau oleh mata yg tertutupi oleh kaca mata orang bengkel las yg warnanya hitam pekat, itupun juga sebelumnya matanya ditutup pake sebuah benda yg sering kita sebut dengan istilah kain (hiperbola)… yah kira kira setinggi 2 meter 50 centimeter (tinggi kan?)…

Si monyet ini yg dimana tangan kanannya megang pisang trus tangan kirinya megang hp dan terlihat lagi sibuk sibuknya lagi balas sms dari monyet tetangga milik pak RT yg tak laen adalah si Pak “Sumarto” istri dari Ibu “Uci”, sedikit cerita dari asalmuasal pertemuan Pak Sumijo dan Ibu Uci… pak RT si pak Sumarto ini dulunya adalah Penjual Kaos Kaki di pasar tradisional deket SD Inpres 44, dan si ibu Uci ini dulunya adalah seorang Satpamwati berotot bermata kucing di kompleks tempat tinggalnya, pertemuan mereka kala itu si Ibu Uci lagi bebas tugas jaga, trus si Ibu Uci sempat sempatin jalan jalan ke pasar tuk membeli kaos kaki warna hitam coz kaos kaki yg lamanya udah bolong bolong terutama di bagian jempol, dan disinilah pandangan pertama pak Sumarto dengan penuh rasa sayang yg membuat hati Ibu Uci klepak klepak ke ikan yg kena kail pancing, tanpa ada sepatah kata pun mereka langsung tuker tukeran hp, disini yg berperan utama adalah dari mata turun ke hati…

Setelah sekian minggu sms-an Pak Sumarto (30 tahun) yg memiliki kepribadian ganda (maksudnya kepabak bapakan ama romantis) juga rajin ngaji dan aktif mengikuti pengkajian kitab akhlakul karimah di masjid kala magrib menjelang isya mengajak Ibu Uci (27 tahun) yg tiap hari Jumat, Sabtu, Minggu libur dari tugas menjadi satpamwati, untuk makan malam semacam acara anak muda jaman sekarang yg dibilang “Candle Light Dinner” pada malam minggu…

Pak Sumarto yg mempunyai motor tua Honda cb berwarna merah marun datang menjemput Ibu Uci yg sedari sejam yg lalu menunggu Pak Sumarto yg baru datang coz tadi ban depan motor Honda cb-nya bocor trus musti di tambal dulu di bengkel Mas Budi deket swalayan Murni yg buka 24 jam…

Diwarung “Nasi Pecel Budi Sentosa” yg menjadi titik balik kehidupan mereka berdua mulai berjalan, Pak Sumarto melamar Ibu Uci tuk mejadi istrinya dan berjanji tuk membimbing ibu Uci kelak sampai hari akhir menjelang (romantisnya), dengan sebuah kotak lusuh berisi cincin dikantong, dan berikut cara Pak Sumarto melamar Ibu Uci,

Seandainya tangan ini mampu memetik bintang dari atas sana, kubungkus dengan balutan awan putih dengan tali pita ekor bintang kejora, dan kuberikan kepadamu agar kau sudi senantiasa berada disampingku…

Tapi saat ini kuhanya punya sebuah cincin emas 2 karat pemberian orang tua yg kubungkus dengan perasaan hati yg tulus ikhlas dengan tali dari janji hidup bersama, kuberikan kepadamu sebagai awal dari tanda sucinya cintaku kepadamu yg hendak mempersuntingmu…

Si ibu Uci yg ternyata diam diam menaruh hati dan harapan kepada Pak Sumarto, akhirnya menerima tunangannya denan mata yg berkaca kaca… dia tahu bahwa pak sumarto ini bakal menjadi bapak yg mampu membimbing anak dan istrinya dan menjadikan keluarga mereka sakinah mawaddah dan warahmah, karna sudah sekitar sebulanan dia aktif sebagai anggota baru di tempat pengkajian kitab tempat pak Sumarto jadi anggota sudah sejak masih remaja dahulu. Dan dari pengkajian kitab yg dibawakan oleh Uztadz Arifin Bashori (60 tahun) yg konon sempat mejadi lulusan luar biasa di Universitas Al Azhar Kairo astu tahun sebelum kelulusannya di jurusan Tarbiah, akhirnya Ibu Uci berani tuk menerima tunangan dari Pak Sumarto…

Dan kisah mereka pun dimulai…

Lantas bagaimanakah dengan kabar si Monyet yg suka Upil itu? Juga bagaimana bisa seorang tukang kaos kaki diangkat menjadi pak RT, bacalah lanjutannya di cerita Pak Sumarto dan Ibu Uci Part 2…

(Bersambung)

Hehehe… kek sinetorn aja…

Wasalamulekum…

5 comments:

Abimanyu said...

huakakak... baru tau klo ada juga mahluk selain manusia yang bisa ngupil.. kirain cuma manusia doank yg bisa ngupil jee..

pudi-interisti said...

Ngomong soal monyet, aku juga pernah lihat di tivi, waktu itu seekor monyet menemukan cermin kecil seukuran punyaknya ibu2 buat bersolek itu, diambilnya cermin itu trus dilihat. Mau tahu reaksinya? langsung dilempar tuh cermin karena kaget. Karena panasaran dengan benda yang bisa memunculkan gambar yang begitu buruknya itu, diambil lagi cermin itu dan kaget untuk yang kedua kalinya sang monyet itu. mungkin dari situ monyet lebih suka ngupil daripada berias diri. Kekekekek..

Vina Revi said...

btw, jadi kalo berjiwa kebapak-bapakan nggak boleh romantis ya, Mas? :)

UCI BUKAN SATPAMWATI said...

USUULLL....!!!
kalo abiss itu si ibu uci nya jadi miss universee??
tuz akhirnya cere ama pak sumarto...dan menikah ama prince william??


mohon dipertimbangkannn...
grrrrr......
*emossiiiii..

hheh

The Armstrong said...

@Bung Abimanyu, Bung Poo, Ibu Vina Revi, Ibu Uci...

THANGS YOO KOMENGNYA... ^_^