Sunday, May 11, 2008

Cerita Profesor, Orang Gila, & Katak

Asalamulekum…

Disuatu dusun yang nun jauh disana, dimana hiduplah seorang professor yg sangant ahli dibidang matematika, namun karena kesombongannya dia agak tidak mendapat tempat khusus dihati para warga dusun, dia hanya dianggap sebagai orang biasa yg sama seperti petani, pedagang, buruh, dan laen sebgainya pada umumnya, karena merasa terasingi di suatu komunitas dusun si professor pun mencari tempat tinggal yg jauh dari dusun, jauh dari keramain dusun, dan jauh dari penjual bakso yg terkenal akan kelezatan sambal terasinya yg setiap hari buka jam 10 pagi dan tutup jam 3 sore di sebuah pasar di pusat dusun, juga dia menjauh dari kebisingan tante tante kompleks yg tiap harinya ngegosip mulu di samping rumah lamanya…

Hingga suatu hari, si professor yg ahli di bidang matematika dan sangat sombong, ini sedang merenung disebuah sungai besar di dekat rumahnya di tempat terpencil yg dia tempati saat itu. Waktu itu hujan baru saja reda, dan suara kucing mengeong tak terdengar di rumah nenek penjual tempe bacem di dekat rumah pak rt, juga suara anjing melonglong tampak samar terdengar dari dalam hutan yg mulai gundul akibat tangan yg tidak bertanggung jawab, juga suaru kicau burung gereja mulai bernyanyi riang menyambut pelangi sore hari yg terdengar sangat merdu bak nyanyian Titik Sandora berduet dengan Nini Karlina…

Di sungai yang lebarnya agak besar itu sekitar 500 meter, hiduplah berbagai macam jenis amfibi didekatnya dari sejenis katak (yoyoy), ular sungai, kepiting, kadal, bekicot, kura kura sungai (emang ada gitu?), penguin (heh ngawur), sampe tikus yg pandai berenang juga ada disana…

Lagi asyik menatap menatap dan mengukur panjang tahi yang dikeluarkan oleh bekicot yg lagi buang air besar itu, si professor tiba tiba dikagetkan oleh si orang gila yg langsung aja dengan bejatnya nabok si professor dari punggungnya pake pentungan (yah ngga lah) pake tangan ding, sembari berkata dengan pertanyaan khas orang gila:

Orang Gila: “Prof, coba liat tuh katak disana? Kalo dia melompat sekali tuh, sekitar 50 cm terlewati, dan pertanyaan gw kalo luas sungai ini 500 meter, berapa kali si katak ini melompat hingga bisa sampai ke serberang sana?”

Profesor: “Hmm kalo lompatannya sekali tuh 50 cm, yah tentu saja 1000 kali lompatan lah, baru dia sampai di seberang sana!!!” (dijawab dengan sombong berdasarkan theory yang ada)

Orang Gila: “Dasar goblok loe professor? Masak kek gitu aja kagak bisa jawab seh?”

Profesor: (dengan masih terbengong bengong dibilangin goblok ama orang gila) “Loh kok bisa loe katain gw goblok? Emang salah? Itu sudah benar orang gila!!!)

Orang Gila: “Yah, jawabannya tuh, si katak tuh cuman butuh lompat dua kali tuk bisa nyampe di seberang sana professor”

Professor: “Hey orang gila jangan loe mau mempermainkan gw?”

Orang Gila: “Yaiyalah si katak cuman butuh lompat dua kali tuk bisa menyebrangi sungai yg lebarnya 500 meter ini… coz kan si katak mana bisa lompat dalam air, intinya si katak cuman butuh lompat sekali tuk masuk kedalam air, trus kemudian berenang sampai ke tepian, sesampainya ketepian baru lompat lagi keluar dari sungai…”

Professor: (terdiam sribu bahasa)

Nah, kesimpulan dari cerita ini adalah ga selamanya theory itu benar, dan tak seharusnya orang yg berilmu itu sombong, manusia hidup itu ga bisa kalo sendiri dan pasti butuh satu sama lain, jika suatu toleransi antara manusia itu bisa berjalan maka saling menghargai akan kelebihan seseorang itu akan lebih diperhitungkan lagi.

Walah kok gw rasa postingan gw menjadi semakin berat aja akhir akhir ini, hehehe apakah artinya ini…

Wasalamulekum…

6 comments:

Mama Shasa Shahira said...

hahaha.. cerita si Om lucu.. bener tuh Om.. gak seharusnya yang berilmu itu sombong.. seharusnya yang berilmu berbagi ilmunya sama orang lain.. sebagai manusia kitakan salaing membutuhkan orang lain.. tul gak...?

Eucalyptus said...

Wekekekekek, sukses deh cerita orgilnya... lucuuuuu...

Tony said...

Ternyata orgil bisa lebih pinter dari prof.. Wakakaka

pudi-interisti said...

Dasar orang gila. Tapi kali ini argumen orang gila bisa diterima orang waras. Selamat anda sudah sembuh.
Salah kalau kemarin bilang, Roma unggul gol agegrate. Cek lagi donk...

tikaa a.k.a tikuss said...

nice header :D

The Armstrong said...

@Mama Shasa: Iya betul skaleee setiap orang harus membutuhkan yg laen, coz kalo ga ada orang laen yg baca blog saia kan, ga ada yg komeng juga... hehehe...

@Mbak Eaucalyptus: Lucu yah, ^^V... maacih... salam dari orang gila bu'

@Bung Tony: Hahahaha apa seh yg ngga bisa terjadi bung... :P

@Bung Poo: saia belom sembuh bung, maka hati hatilah *LOH*... sori klo salah, coz waktu itu saia uman nebak aja...

@Ibu Tikus: hehehe salam kenal yah? ^^V

Makasih buat semua yg udah komeng yah?