Friday, February 22, 2008

Mbah Gw Yang Pemberani

Asalamu Alekum...

Kmaren tuh gw dapat messages di southbox-ku dah seorang mbah mbah, hmmm namanya si "Mbah-nya Temon" (maaf mbah namanya gw bawa2 yoo, soalnya mbah gokil seh?), dia neh seorang mbah yang doyan minum kopi susu... dan gw pun jadi teringat pada sebuah cerita waktu gw masih SD dulu, waktu itu mbah gw yang baru datang dari kampung di Tana Toraja, manggil gw tuk diajak ngobrol ngobrol, tepatnya seh si mbah gw ini mau berdongeng ria gitu?

Yah karna dia neh juga baru datang, dan biasanya klo baru datang kan biasanya duit dalam kantongnya kan masih banyak tuh? jadi gw ladenin dia bercerita, dengan harapan supaya si mbah gw neh nanti mencipratin gw dengan duitnya (maklum anak SD, doyannya makan duit...?)
Si mbah gw pun bercerita tentang jaman perang dulu, yah kira kira 50 taon lalu lah?... dia menceritakan semua tentang dahulu kala, sampai tatanan kota yang katanya masih jarang rumah, dimana mana yang terlihat cuman ada sawah, sapi ama gunung, ga ada toko, mobil, motor, sepeda masih jarang, sampe mobil remote kontrol pun belom ada waktu itu (yaaaaa iyalahhhh..!!)
Kata mbah gw, hidup dulu itu sangat menyenangkan, walopun belom ada apa2, tapi ada satu hal yang dulu ada pada diri mbah gw tapi sekarang udah ga ada lagi, dan sekarang sangat membuat mbah gw jadi tampak imut, yaitu GIGI-nya... hehehe...
Sampai tiba waktu dimana tentara Belanda datang menguasai Tana Toraja, (waktu tiba disesi ini muka mbah gw jadi tampak tegang, dan matanya berkaca kaca... hmmm tapi ga sampe beol dicelana seh??)... kata mbah gw waktu itu hidup berubah drastis, masyarakat sering ditendang kayak bola sepak (mbah gw semakin menggebu gebu), seluruh ternak, haasil tani diambil dengan paksa oleh tentara Belanda, sampai pada suatu saat mbah gw membuat suatu tim pemberontak untuk melawan kezaliman tentara Belanda, tapi ga bertahan lama, dan kemudian dibubarkan (coz pada takut mati seh kata mbah gw)... dan pada akhir cerita gw ama opa gw terjadi percakapan yang cukup menarik, yaitu:

Mbah gw: Waktu jaman perang dulu, mbah ini yang paling pemberani loh?? (seriuzz amat!!!)
Gw: Emank waktu itu mbah lakuin apa aja mbah? (penuh penasaran..???)
Mbah gw: Waktu Belanda lewat depan tempat mbah lagi nongkrong ama teman teman mbah,tiba tiba pasukan Belanda langsung menyerang kami semua, teman2 mbah padakabursemua pontang panting, sedangkan mbah ini ga lari sama sekali... (dengan lagak sok?)
Gw: Wuiiiiih... hebat mbah, kenapa mbah ngga ikut kabur, kan teman teman mbah dah pada kabur semua, ninggalin mbah sendirian???
Mbah gw: Gimana mau kabur nak (tampak kegelisahan dari raut wajahnya), belum juga sempat berdiri dari tempat duduk, ehhh... SENJATA TENTARA BELANDA UDAH DITODONG DULUAN KE KEPALA MBAH???
Gw: hmmm.....??!

Dan setelah mbah gw cerita panjang lebar sampe berpuluh puluh kilometer (halah), dia pun mengakhirinya dengan memberi gw duit 1000 rupiah (waktu dulu 1000 rupiah tuh sama aja 20.000 sekarang)... yah langsung aja gw tabung tuh duit dicelengan bambu gw (itupun dikasi ama mbah gw) ... hehehe...

Sekedar info: neh mbah gw dah meninggal dunia waktu tahun 2004 lalu, namanya "Baharuddin" mantan pensiunan tentara, sempat bergerilya bersama "Kahar Muzakkar" di Sulawesi Selatan... itu loh yang pengen ngerubah Sulawesi jadi negara Islam...?? hehehe i miss you mbah??

Wasalamu Alekum...

2 comments:

Si Mbah-nya Temon said...

Si Mbah-nya Temon : "PERTAMAXXX!!!!....Wuakakakak...Si Mbah mu itu lho...ternyata ndak kalah gokil....untung ndak dibedil sama kumpeni...jadi masih bisa ngrasain ORDE BARU sampai runtuhnya...Hidup Mbah Baharuddin...Hidup Pensiunan Tentara...Meerrrdeeeekaaaaaaaaa..!!!!"

The Armstrong said...

mbah-nya temon: wah wah mbah Temon sbenarnya dulu tentara jg yah??? kayaknya seh??? semangat amatttt...?

thankyu yo mbah...