Tuesday, February 26, 2008

Harga "Otak" Orang Indonesia

Asalamu Alekum...

Banyaknya bencana alam dan tingkat kematian yang tinggi di dunia ini menyebabkan manusia semakin gila dalam bersikap, sampe sampe ada bisnis perdagangan "Otak" (bukan kepala otak yo? eh botak ding?) semakin marak di Pasar Gelap (SARLAP) istilah yang aneh??? perdagangan otak sangat penting karna dengan otak orang dapat melakukan suatu hal denga lebih baik... coz klo tanpa otak orang bisa berbuat tanpa mikir terlebih dahulu, hmmm kayak binatang lah?? (ingat bukan binatang binatang dilangit yo?)...

Sebelum masuk ke-Pasar Gelap ini terlebih dahulu kita harus menyediakan beberapa peralatan khusus yang harus dibawa, diantaranya:
1. Senter (kan namanya pasar gelap, jadi ga ada lampu!!! so nyeremin gitu?)
2. Golok (buat jaga jaga klo ada maling, yang mo ngejagal kita?)
3. Lilin (khusus untuk dua orang, yang satu bekerja, yang satunya jaga lilin... jadi NGEPET maksudnya?)
4. Tasbih (jaga jaga klo ada setan, jadi kayak di pilem pilem kan ngusir hantunya pake tasbih)
5. Bawang Putih (klo ga mempan ngusir setan
pake tasbih, silahkan coba pake bawang putih?)
6. Tenda (sapa tau kesasar?)
7. Makanan (kan dah ada tenda, so klo ga makan kan ntar kelaparan?)

Nah tadi itu beberapa peralatan khusus yang harus anda anda, loe loe, ente ente, sodara sodara bawa klo pengen menuju ke pasar gelap?

Kali ini ada suatu kejadian aneh yang terekam waktu gw lagi jalan jalan ke pasar gelap, dan melihat kenyataan waktu gw jalan jalan mengelilingi pasar Otak (INGAT KEJADIAN INI TEREKAM DALAM MIMPI GW SEMALAM...) bahwa otak dari Jepang di obral hanya 7.500 rapiah pe batok kepala (sama kayak harga panci yang dijual ama Baba' Liong "si penjual panci keliling"...), dan bahkan sodara sodara otak dari Amerika di berikan secara cuma-cuma alias gratis (hmmm klo ini miripan souvenir pernikahan...). dan ada lagi otak dari Malaysia agak mahalan dikit sekitar 10.000.000 rupiah (setara satu buah motor bebek). Sedangkan mencenangkan dan yang paling mahal adalah otak dari Indonesia yang ditaksir harga jualnya sekitar 100.000.000 rupiah (seharga ama mobil Honda Jazz).

Melihat keganjilan ini saya langsung bertanya ke counter penjual otak tersebut, dan gw bertemu ama seseorang yang kali ini kita sebut saja namanya si "Gitta", tampangnya emang agak amburadul plus ancur dahsyat super duper dah... (ITU BARU DALAM MIMPI GW???)... dan kemudian terjadi percakapan sebagai berikut:

Gw: "Hey penjual otak yang hancur lebur, apa harga diotak Indonesia itu tidak salah tulis?"
Gitta si penjual: "Tentu saja tidak bos keren, cool, handsome, dan suka menolong, harga itu memang sesuai dengan pasaran yang ada?" (everything in my dream is true?)
Gw: "Lalu kenapa otak dari Amerika gratis, dan diberi secara cuma cuma, dan dari Jepang harganya murah, sedangkan otak dari Indonesia kok mahal sekali?"
Gitta si penjual: "Ohhh... itu simple aja pak yang ganteng, itu semua karena otak orang Jepang dan Amerika sudah sering sekali dipakai untuk berpikir yang berat berat, dan tentu saja menjadi barang rongsokan klo dah sering dipakai berpikir, sedangkan pak yang keren, semua otak dari Indonesia ini belum pernah dipakai sejak kecil untuk berpikir aja jarang dipake alias masih Orisinil sehingga harganya mahal, dan sprempatnya juga masih enteng lah?"
Gw: "ohwww, memang seh?"

Dari kejadian ini gw ngambil kesimpulan bahwa mimpi tuh ga selamanya bohong, coz di kenyataan juga kita bisa liat bahwa rang Indonesia itu kebanyakan melakukan sesuatu tanpa mikir terlebih dahulu "refleks" seperti maen bola aja diakhiri sampe ricuh dan meninggalkan beberapa korba (kejadian kmaren waktu liga Djarum di Jakarte)... ingat sodara sodara ini maen bola loh bukan berantem... mikirnya ga pake otak seh??? pake dengkul kale yo?

Sekianlah uraian mimpi saya tadi malam "everything began from dream" (liat header)...

Wasalamu Alekum...

4 comments:

Yolla Elwyn said...

penyalur pasar gelap ya?? kliatannya apal bener perlengkapan yang musti dibawa..hihi

ichaAwe said...

ah sapa bilaaang ...
buktinya otakku udah nyaris karatan gara2 keseringan dipake ngayal :P

angin-berbisik said...

wahh...kalau otakku kira2 harganya berapa yah? hehehehe, antara sering kepake dan gak... :))

The Armstrong said...

yolla elwyn: yah iyalah mbak, saia tahu bener, gimana enggak ntuh pasar kan ada dekat kosku mbak, mau ga mau yah tahu sendiri lah mbak?? :P

ichaawe: hmmm brarti mbak neh hebat, otaknya masih bisa dipake yap? :P

angin berbisik: hmmm klo mau cek harga otak mbak silahkan sms ke 1234 ketik reg (spasi) nama otak pemilik *LOH?* hehehe... :P


Thank's yah mbak mbak yg cantik cantik buat komentnya...