Friday, February 15, 2008

Kekonyolan Jaman SMA

Assalamu Alekum...

Hey hey hey ktemu lagi... nah kali ini gw mo critain tentang pengalaman gw waktu di pesantren dulu di IMMIM makassar tepatnya kelas 2 SMA, nah disini tuh gw jadi salah seorang terajin masuk kekelas diantara 3 orang rajin lainnya dan jumlah manusia yg ada dalam kelas gw waktu itu ada 25 orang (truz klo dalam kelas tuh yang 22 orang ngapaen yap? hehehe hanya mereka yg tau??), rajin ngerjain PR, berpakaian rapih, dan duduknya juga paling depan loh? hehehe... hmm dua diantaranya teman gw itu adalah:

Adyatma M. Nur (Anak Palopo) panggilan Adyt ejekan Prof. Gila: sekarang dia neh kul. di UGM jurusan FKH, wah neh orang ranking 1-nya kelas gw (cuman dia lebih bruntung aja dari gw), pake kaca mata (rabun maksudnya), wah tapi ada satu keahliannya dia ini yg luar biasa, yaitu dia neh "Play Boy" cap ikan teri, duh mannn gombalannya tuh ama cewe2 yg dia dekatin tuh manjur pisan bo'? tapi ada satu pengalaman dia neh tentang gombalannya dia yg sangat romantis ke pacarnya yg sempat tercium public (maksudnya anak2 OSIS, kan dah klas 2 SMU)... berikut ini contoh rayuannya yg berbentuk puisi yg dia kirimin ke cewe'nya berupa SMS waktu SMA dulu:

kalo aku jadi baju, kamu jadi kancingnya
kalo aku jadi laut, kamu jadi ikannya
kalo aku jadi pohon, kamu jadi daunnya, dan
kalo aku jadi tarzan, kamu mau nggak jadi monyetnya?
aaauuuuuooooooooooooooo........

Duh gila kan romantisnya si Adyt neh??

Rizlan Nurlette (Anak Maluku) panggilan Alan Thompson ejekan Panjang: skarang kul di UPN jogja jurusan Pertambangan, wah klo ini orangnya gokilll banget (banyak omong), klo mo debat ama dia segeralah angkat kaki, eh angkat bendera putih ding... wah kebetulan dia neh lebih beruntung jg dari gw dia neh ranking 2 di kelas gw (truzz gw neh ranking 3 dunkzz, hehehe lumayan lah?)... klo si Alan ini kan jagonya ngeyel, so pernah dia neh mainin penjual es dis epan pesantren gw, berikut ini kronolgisnya:

Alan: Bang, harga satu gelas berapa? (bacanya pake logat maluku...)
Tukang es: Rp. 3000, dik! (iya penjual es emang suka sok tua panggil "dik")
Alan: kalau setetes dijual ga bang? berapa bang? (dah mule ga enak)
Tukang es: Wah, kalau setetes tidak usah bayar dik! (dikirain serius)
Alan: Kalau begitu tolong teteskan di gelas ini sampai penuh! (sembari menyodorkan gelas aqua ke tuh bang penjual es)
Nah itu baru sedikit kejadian menyebalkan dari si Alan...

Lanjut ke cerita gw...

Waktu itu kelas gw lagi belajar pelajaran Matematika yang kebetulan diajarkan ama Pak Ciku (tuh nama asli loh? umur tuh guru dah 72 tahunan, trus Bolot lagi) dia neh gede sampe tuanya tinggal di negri jiran Malaysia (negeri MALING itu?)... tapi gurunya baik kok (iya baik dilempar keliang kubur?) gimana gak coba? dia ngajarnya tuh kayak lagi naek mobil balap (cepet amat).. blom jg mengerti dah dilanjutin ke plajaran berikutnya? menyebalakn ga tuh?
Nah waktu itu kan gw dah masuk dalam kelas, duduk manis? trus 3 menit kemudian Pak Ciku datang, dengan cara jalan yg mirip kuda lumping... masuk dalam kelas dengan ucapan salam... belom jg duduk dah langsung ngebanyol (yang sama sekali ga lucuuu?)... kelas pun jadi hening, sampe2 jangkrik pun terasa terdengar berbunyi, krik..krik..krik... dan dia pun menuju ke depan meja gw (yg kebetulan duduk paling depan)... dengan niat dari pertama dia masuk kelas gw dah pengen jahilin dia dengan kata kata... berikut cuplikan percakapan gw ama Pak Ciku:

Gw: Pa Ciku, apakah orang boleh dihukum untuk sesuatu yang belum dibuatnya Pak? (dengan lagak blo'on?)
Pak Ciku: Oh, semestinya tidak. Orang hanya boleh dihukum untuk perbuatan yang telah dilakukannya. (dengan nada bijak dan agak ke Malaysian-an)
Gw: Syukurlah Pa Ciku. Saya belum membuat PR Integral yang diberi oleh pa guru kemarin.
Pak Ciku: #@%^&*%$...

Hehehe dan seketika sekelas pun membahana terbahak bahak... whe..kekek...kekek... trus muka Pak Ciku, jadi merah padam dan marah marah layaknya kakek kakek marah? trus setelah 5 menitan marah marah, dia pun terbatuk batuk (maklum dah tua)... dan anak anak sekelas gw pada tertawa lagi... kemudian Pak Cikunya yg dah terlanjur marah keluar kelas, dan langsung ke kantor wali kelas gw... tak berapa menit Pak Lukman (ustadz paling galak yg kebetulan wali kelas gw?)... dag dig dug, jantung gw pun berdegup kuencang (mati gw!!)... Pak Lukman pun masuk ke kelas gw, nutup pintu? kemudian cerita:
"Anak anak ku sekalian (sekelas pada duduk rapih ga goyang goyang), Pak Ciku tuh dah tua, bentar lagi koid, jadi kalian dengerin aja dia, jangan sekali kali buat dia marah, nanti jantungan kan bisa bahaya? dan bla...bla..bla..?"
Padahal tadi tuh gw pikir gw dah mo dibunuh ama Pak Lukman, ternyata malah dukungin kami semua, dan ngehukum kami kami... hehehe... slamat slamat...

Buat Pak Ciku dimana pun berada dalam lubuk hati gw "MINTA MAAF BANGET" i luv yu lah?

Buat Alan ama Adyt... kita neh satu perjuangan waktu SMA, dan sekarang sama2 kul. di jogja loh? tapi kok jarang banget ketemu... kalian dimana aja??

Wassalamu Alekum...

1 comment:

wiedy said...

pertamax nich.....lucu ya kisah-kesah jaman SMU memang masa yang terindah dan tak terlupakan .....btw jarang ketemuan ya sama temen2 SMUnya padahal sama-sama di jogja ya?..sms aja mas atau buat woro-woro